Friday, December 9, 2011

Festival Gion


Festival Gion (dalam bahasa jepang: 祇 园 祭 Gion Matsuri) berlangsung setiap tahun di Kyoto dan merupakan salah satu festival yang paling terkenal di Jepang. festival ini berlangsung selama bulan Juli dan disemarakkan oleh adanya dengan parade, terutama parade Yamaboko Junko (山 鉾 巡行) Pada 17 Juli. festival ini berlokasi di Gion distrik kota Kyoto.

Daerah Downtown Kyoto dikhususkan untuk lalu lintas pejalan kaki (pesedtrian) pada tiga malam menjelang pawai besar-besaran yang akan berlangsung saat festival Gion. ketiga malam tersebut dikenal sebagai yoiyama (宵 山) pada tanggal 16 Juli, yoiyoiyama (宵 々 山) pada 15 Juli, dan yoiyoiyoiyama (宵 々 々 山) pada 14 Juli. Jalan-jalan dipenuhi dengan warung malam menjual makanan seperti yakitori (sate ayam panggang), taiyaki, takoyaki, Okonomiyaki, permen tradisional Jepang, dan banyak kuliner lainnya. Banyak gadis mengenakan yukata (kimono musim panas) berjalan di sekitar daerah tersebut, dengan membawa dompet tradisional dan kipas kertas.

Selama malam hari menjelang pawai yoiyama, beberapa rumah pribadi di distrik pedagang kimono tua membuka rumah mereka untuk kunjungan publik, menunjukkan pusaka keluarga yang berharga, dalam adat dikenal sebagai Byōbu Matsuri, atau Festival Layar Folding (Folding Screen Festival). Ini adalah kesempatan yang berharga untuk mengunjungi dan mengamati tempat tinggal tradisional Jepang dari Kyoto.


SEJARAH
Festival ini berasal sebagai bagian dari ritual penyucian (goryo-e) untuk menenangkan dewa-dewa diduga menyebabkan kebakaran, banjir dan gempa bumi. Pada 869, orang-orang menderita dari wabah penyakit sampar dan yang dikaitkan dengan dewa Gozu Tenno mengamuk (牛头 天王). Kaisar Seiwa memerintahkan bahwa orang-orang berdoa kepada dewa Kuil Yasaka, Susanoo-no-Mikoto. Enam puluh enam halberds (pasukan bertombak) bergaya dan dihiasi, satu untuk setiap provinsi di Jepang tua, yang telah disiapkan dan didirikan di Shinsen-en, taman, bersama dengan kuil portabel (mikoshi) dari Yasaka Shrine.
Praktek/ kegiatan ritual ini diulangi dimanapun wabah terjadi. Pada 970, ditetapkan suatu acara tahunan walaupun tidak ada wabah. Seiring waktu kelas pedagang semakin kuat dan berpengaruh membuat festival lebih rumit dan, dengan periode Edo (1603-1868), yang digunakan untuk mencitrakan parade kekayaan mereka. Pada 1533, Keshogunan Ashikaga menghentikan semua kegiatan keagamaan, tetapi orang-orang protes, menyatakan bahwa mereka bisa melakukan tanpa ritual, tetapi tidak prosesi. Hal ini menandai perkembangan saat ini ke dalam bentuk festival

JADWAL ACARA/ EVENT SELAMA FESTIVAL
Berikut ini adalah daftar acara Festival Gion setiap tahun selama bulan Juli.
  • 1 s/d 5 juli : Kippuiri, opening ceremony of festival, in each participating neighbourhood
  • 2 juli : Kujitorishiki, lottery for the parade order, in the municipal assembly hall
  • 7 juli : Shrine visit by chigo children of Ayagasaboko
  • 10 juli : Lantern parade to welcome mikoshi portable shrines
  • 10 juli : Mikoshi arai, cleansing of mikoshi by sacred water from the Kamo River
  • 10 s/d 13 juli : Building-up of floats
  • 13 juli pagi (a.m) : Shrine visit by chigo children of Naginataboko
  • 13 juli malam (p.m) : Shrine visit by chigo children of Kuse Shrine
  • 14 juli : Yoiyoiyoiyama
  • 15 juli : Yoiyoiyama
  • 16 juli : Yoiyama
  • 16 juli : Yoimiya shinshin hono shinji, dedicative art performances
  • 17 juli : Parade of yamaboko floats
  • 17 juli : Parade of mikoshi from Yasaka Shrine to the city
  • 24 juli : Parade of hanagasa or "flower parasols"
  • 24 juli : Parade of mikoshi from the city to Yasaka Shrine
  • 28 juli : Mikoshi arai, cleansing of mikoshi by sacred water from the Kamo river
  • 31 juli : Closing service at Eki Shrine

PARADE YAMABOKO
Parade Yoiyama dibagi menjadi dua kelompok, Hoko dan Yama, dan secara kolektif disebut Yamaboko (atau Yamahoko). Ada 9 dari Hoko lebih besar (tiang panjang atau tombak) yang mewakili 66 tombak yang digunakan dalam ritual penyucian asli, dan 23 dari Yama kecil yang membawa hidup tokoh ukuran orang-orang terkenal dan penting. sepanjang rute parade dihiasi dengan permadani indah baik dari Nishijin (yang terbaik di seluruh Jepang) dan diimpor dari seluruh dunia. Selain seni, ada musisi tradisional dan seniman duduk di sepajang jalur parade.
Setiap tahun keluarga yang menjaga tradisi ini menarik banyak pada pertemuan khusus untuk menentukan apa agar mereka akan mengambil dalam festival. Ini banyak dikeluarkan pada upacara khusus sebelum parade, selama Walikota Kyoto don jubah Magister suatu. Pada Hoko naginata adalah chigo, seorang anak muda di jubah Shinto dan dimahkotai oleh phoenix emas, dipilih dari kalangan keluarga pedagang Kyoto sebagai halaman dewa yang suci. Setelah berminggu-minggu upacara penyucian khusus, di mana ia hidup terisolasi dari pengaruh kontaminasi seperti kehadiran wanita, dia dibawa di atas (ditandu) karena ia tidak diizinkan untuk menyentuh tanah. Anak itu harus memotong tali suci (shimenawa) dengan stroke tunggal untuk memulai matsuri / festival tersebut.

gambar diatas inilah yang disebut Hako.
  • Weight: about 12,000 kg
  • Height: about 25 m from ground to tip / 8 m from ground to roof
  • Wheel diameter: about 1.9 m
  • Attendants: about 30–40 pulling during procession, usually two men piloting with wedges

gambar diatas inilah yang disebut Yama.

  • Weight: 1,200–1,600 kg
  • Height: about 6 m
  • Attendants: 14–24 people to pull, push or carry
lihat video nya:



Special post about Mikoshi Araipada tanggal 28 juli itu ada event Mikoshi arai, ritual pembersihan mikoshi (神 舆 atau 御 舆) dengan air suci dari sungai kamo. mikoshi Adalah tandu ilahi (sering diterjemahkan sebagai kuil Shinto portabel). Pengikut Shinto percaya bahwa itu berfungsi sebagai kendaraan untuk mengangkut dewa di Jepang saat bergerak antara kuil utama dan kuil sementara selama festival atau ketika pindah ke sebuah kuil baru. Seringkali, mikoshi menyerupai sebuah bangunan miniatur, dengan pilar-pilar, dinding, atap, beranda dan sebuah pagar.

liat videonya:



sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Gion_Matsuri

No comments:

Post a Comment

“Harturyati na gocaram kimapi sam pusnati yatservad, hyarthibhyah prati padyamanamanisam prapnoti Vrddhimparam, kalpantesvapi na prayati nidhanam vidhyakhy – amantardhanam, yesam tanprati manamujjnata nrpah kastai saha spardhate”

Pengetahuan adalah kekayaan yang tidak bisa dicuri oleh siapapun, semakin banyak diberikan akan semakin berkembang, dengan memiliki pengetahuan akan hadir kedamaian dalam diri manusia
(Niti Sataka – sloka 12)