Monday, January 9, 2012

Kiamat Menurut Hindu "Maha Pralaya"


sekarang tahun 2012, tahun yang sarat akan prediksi dan ramalan kiamat. untuk ini saya ingin sedikit berbagi mengenai kiamat menurut versi Hindu. tulisan ini sangat dapat diberdebatkan, karena sesuatu yang tidak pasti, berada dalam kekuasan Tuhan. manusia hanya bisa bertafsir tapi kepastian itu ada pada Tuhan mengenai kiamat ini.

"kalau saja aku berhenti bekerja, maka dunia ini jatuh dalam kemusnahan dan aku akan menjadi sebab dari kekacauan hidup dan menghancurkan semua mahluk" (Bhagawadgita III.24)

benarkah kiamat akan terjadi 21 desember 2012?
inilah ketakutan yang menghantui dunia, setelah film "2012" virus hari kiamat datang lagi. sebenarnya hari kiamat atau the judgement day (hari penghitungan amal) bukanlah hal baru, karena sudah dibicarakan sejak tahun 500M. banyak wacana dilontarkan, perhitungan diutarakan, misalnya seorang pendeta dari korea selatan mengatakan bahwa kiamat akan tiba pada bulan Oktober 1992 (tidak terbukti). wacana kiamat ini muncul lagi setelah "The Mayan Prophecies" (1995) ramalan kalender suku maya. apalagi film "2012" dirilis, meramalkan kiamat akan datanf 21-12-2012 atau akhir siklus 5.125 kalender kuno suku maya. Dramatisasi kiamat suku maya juga dikaitkan dengan Proseedongs of The National Academy of Sciences, yang menyatakan lebah-lebah mati karena patogen dan 'pengurangan keragaman genetik'. juga spekulasi ilmiah ledakan Betelgeuse yang digambarkan ilmuawan sebagai Core-Collapse Type II Supernova yang kemungkinan menyebabkan terjadinya pemusnahan bumi, ditambah mitos planet nibiru yang akan menghantam bumi tahun 2012. Hari kiamat sebenarnya berasal dari kepercayaan Zoroaster, kemudian diadopsi oleh agama-agama rumpun yahudi. juga agama-agama zamawi secara eksplisit menyebut adanya hari kiamat.
lalu bagaimana hari kiamat dalam terminologi Hindu?

* * *

Hindu menyebut Maha Pralaya sebagai hari kiamat, berkaitan erat dengan evolusi umur bumi yang disebut Yuga. Kosmologi Hindu, Mengatakan alam Semesta dibagun dari lima unsur yang disebut panca maha butha, yaitu: Pertiwi (zat padat), Apah (zat cair), Teja (plasma, api), Bayu (zat gas, udara), Akasa (ether). Brahman menciptkan alam semesta melalui tapa, saat dan setelah alam semesta tercipta, Brahman menyatu kedalam cintaanNya.

"sa tapo ' tasyata, so tapas taptw, idam sarwam asrjata, yad idam kim ca, tat srstwa tad ewa anuprawicat, tad ewa anuprawicya sac ca tyao ca abhawat" "Tuhan melakukan tapa, setelah mengadakan tapa, terciptalah semuanya, yaitu segala sesuatu yang ada di alam ini. setelah menciptakan, kedalam cintaanNya Tuhan menjadi satu" (Taittriya Upanisad)

"Dunia" yang diciptakan pada saat penciptaan (srsti) bersifat kekal abadi karena diciptakan dariNya sendiri seperti dinyatakan dalam Kitab Upanisad : "purnamadah purnamidam, purnt purnam udayate, purnasya purnamadaya, purnam eva awacisyate" ("Tuhan itu maha sempurna, alam semesta inipun sempurna, dari yang sempurna lahirlah yang sempurna, walaupun dari yang sempurna (Tuhan) diambil oleh yang sempurna (alam semesta) tetapi sisanya (Tuhan) tetaplah sempurna adanya"). sloka ini menunjukkan bahwa alam diciptakan dan akan kembali kepadaNya. saat itulah terjadi Maha Pralaya (Kiamat). ibarat laba-laba membentuk jaring dari badannya dan saat maha pralaya (urna nabhawat) benang akan ditarik lagi kedalam dirinya. jadi Maha Pralaya akan terjadi dakan suatu siklus yang sangat panjang dan rumit. Karena Maha Pralaya berhubungan dengan siklus waktu yang disebut yuga, kalpa, manwantara menuju Maha pralaya.

bahwa alam semesta ini diciptakan, dimusnahkan dan diciptakan lagi menurut suatu siklus yang berputar abadi. siklus ini dinamakan Kalpa (seribu Yuga). satu Kalpa sama dengan 4.320.000.000 tahun bagi manusia, atau sama dengan satu hari bagi Brahman.

1 kalpa = 4.320.000.000 tahun manusia = 1 hari Brahman

Kosmologi Hindu, mengatakan alam semesta berlangsung satu kalpa, setelah itu dihancurkan oleh unsur api atau air. Lalu, Brahman beristirahat semalam. Proses itu disebut maha pralaya (katalismik) dan berulang-ulang selama ratusan tahun bagi Brahman (311 Triliun tahun bagi manusia).

alam semesta sedang berada di tahun ke-51 Brahman atau 155 triliun tahun setelah Brahma lahir. setelah Brahma melewati usia yang ke-100, siklus yang baru dimulailagi, segala ciptaan yang dimusnahkan diciptakan kembali, begitu seterusnya. tiap satu siklus disebut Mahayuga. Yuga terdiri dari empat bagian, tiap bagian memiliki karakter berbeda-beda. Mahayuga memiliki 71 siklus, tiap siklus terdiri dari 14 Manwantara (1000) tahun.

Mahayuga diawali zaman keemasan disebut Satyayuga, diakhiri dengan zaman kegelapan disebut Kaliyuga. ketika Kaliyuga berakhir, zaman baru akan muncul, dimana manusia-manusia jahat dibinasakan sebelum melalui kehidupan baru yang lebih damai. itulah siklus Satyayuga menuju Kaliyuga, dan juga Kaliyuga menuju kembali ke Satyayuga. seperti musim panas ke musim dingin dan sebaliknya, terus menerus. setelah 14 Manwantara berlangsung, disebut suatu periode Kalpa. saat periode ini, alam semesta lebur disebut Maha Pralaya.

Pralaya adalah sinonim dari Samhara, satu dari lima fungsi Siwa yang berarti 'berakhir', menyerap kembali alam di akhir jaman. menurut Wisnu Purana dan Agni Purana, ada 4 jenis Pralaya:
1. Prakritika Pralaya, yaitu pralaya secara total setelah manwantara ke-14. alam semesta beserta isinya, kembali ke Brahman dalam wakru satu malam Brahman. selanjutnya akan terjadi penciptaan lagi dengan manwantara pertama. prakritika pralaya inilah yang mungkin identik dengan kosep kiamat menurut kepercayaan lainnya.
2. Naimittika Pralaya, yaitu pralaya yang terjadi dalam satu periode manu. terbatas dalam setiap akhir manwantara. ini artinya akan terjadi 14 kali naimittika pralaya atau kiamat terbatas atau kehancuran secara terbatas.
3. Atyantika Pralaya, yaitu pralaya yang disebabkan oleh kemampuan spiritualnya melalui suatu pemberdayaan jnyana yang amat kuat sehingga seluruh dirinya masuk secara utuh lahir batin kepada Brahman.
4. Nitya Pralaya, yaitu proses kematian setiap saat semua mahluk hidup. bahkan dalam diri kita puntiap detik ada sel tubuh yang pralaya / mati dan digantikan dengan sel yang baru. sel tubuh manusia mengalami peristiwa utpati (penciptaan), sthiti (pemeliharaan), dan pralina (peleburan) setiap saat.
diluar itu, ada Yuga Pralaya, di akhir Maha Yuga, pada saat itu terjadi banyak kematian (misalnya akibat perang maupun bencana alam)

pralaya dalam filsafat Samkya berarti 'kosong' tiada apapun, keadaan yang dicapai ketiga triguna (satwam, rajas, tamas) berada dalam posisi seimbang. Maha Pralaya adalah suatu proses alamiah yang dikehendaki Brahman, digambarkan sebagai Maha Kriya sekaligus Maha Kuasa. Sebelum Maha Pralaya terjadi, apabila awidya (kegelapan) mengakibatkan manusia mengalami kesengsaraan, maka Brahman sendiri akan muncul berwujud awatara. Bhagawadgita (II.7). dikenal ada sepuluh awatara, yaitu:
1. Matsya (sang ikan)
2. Kurma (sang kura-kura)
3. Wahara (sang babi hutan)
4. Narasinga (sang manusia berkepala singa)
5. Wamana (Brahmana mungil, orang kerdil)
6. Parasurama (Sang Brahmana bersenjata kapak - ksatria)
7. Rama (raja ayodhya)
8. Kresna (sang pengembala)
9. Buddha dan atau Baladewa (sang pemuka agama, Siddharta Gautama)
10. Kalki (sang Penghancur). awatara yang kesepuluh (kalki) belum turun ke dunia.

hari kiamat sebagai hari penghitungan dosa atau hari penghukuman berbeda dengan Maha Pralaya Hindu. Maha Pralaya merupakan periode observasi atau istirahat planet, kosmik, alam, merupakan masa manifestasi yang dikembalikan lagi oleh Manwantara. Segala yang diciptakan akan kembali menyatu dengan Tuhan. Maha Pralaya bukanlah suatu kejadian menakutkan, tetapi suatu kejadian yang menyenangkan (santa) karena pada saat itu, segala wujud yang berasal dari Brahman kembali kepada Brahman. Moksartham Jagadhita...


disadur dari 'Kalender Bali 2012' yang disusun oleh: I Kt. Bangbang Gde Rawi (alm) dan putra-putranya.

11 comments:

  1. Pertamax diamankan... Nice Sob... hadir dblog anda kembali.. hadir dengan membawa perdamaian... maaf baru mampir... :)
    Jangan lupa follow balik ya... Thx

    ReplyDelete
  2. Pertamaxxx semoga gak cepat kiamat sobb follow balik yak

    ReplyDelete
  3. buat yg sudah follow saya sudah folback. thanks yach

    ReplyDelete
  4. Hello salam kenal nggih, dumogi kenak rahayu, artikelnya becik niki, rahajeng berkarya..

    ReplyDelete
  5. ngapusiiiiiii taaiiiii kiamat itu kalo penis udah masuk ke vagina

    ReplyDelete
  6. Mampir kesini yah..
    http://ilovehindu.weebly.com/14/post/2012/01/first-post.html#comments

    by DivkaHD
    www.iloveHindu.weebly.com
    sukseme..

    ReplyDelete
  7. Bukan 1 hari Brahman, tapi Brahma, Dewa Brahma.
    Brahman tdk ada waktu.

    ReplyDelete
  8. PENJELASAN YG TAK BISA DINALAR,MUNGKIN TIDAK MENGIMANI HINDU YA?????????????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mhn Penjelasannya.?
      mungkin ada lbh memiliki pengetahuan ttg hal tsb. bisa di share biar tau seberapa mengimani hindu itu?

      Delete

“Harturyati na gocaram kimapi sam pusnati yatservad, hyarthibhyah prati padyamanamanisam prapnoti Vrddhimparam, kalpantesvapi na prayati nidhanam vidhyakhy – amantardhanam, yesam tanprati manamujjnata nrpah kastai saha spardhate”

Pengetahuan adalah kekayaan yang tidak bisa dicuri oleh siapapun, semakin banyak diberikan akan semakin berkembang, dengan memiliki pengetahuan akan hadir kedamaian dalam diri manusia
(Niti Sataka – sloka 12)